12 Mac 2011

GELARAN IKHTISAS


Situasi: Semasa mata saya sedang meligat mencari bahan untuk tugasan dalam surat khabar, saya terpandang pada satu artikel ini. Sungguh menarik dan penuh dengan maklumat baru mengenai isu yang berkaitan dengan politik. Namun, yang lebih mengejutkan lagi penulis itu adalah orang yang saya kenal dan saya sanjungi iaitu Dr. Hj Zulkeflee Yaacob. Namun, apa yang menjadi kemarahan saya sekarang adalah nama penulis itu dieja dan ditaip tidak seperti nama di atas iaitu “Dr. Zulkeflee b. Yaacob.


Komen: Walaupun Nampak remeh namun, panggilan Haji ini diperolehi sebagai hasil seseorang dalam bidang akademik atau ikhtisas. Contohnya gelaran keagamaan. Gelaran ini biasanya dikurniakan kepada orang yang beragama islam seperti orang yang menunaikan fardhu haji dan orang yang berpengetahuan dalam bidang agama. Contohnya Haji atau Hajah untuk lelaki atau perempuan yang menunaikan fardhu haji di Mekah

Cadangan: Seharusnya, pihak penerbitan harus berhati-hati dengan setiap berita yang dikeluarkan di dalam surat khabar dan sebaliknya kerana ia akan memberi satu kesan yang besar kepada penulis tersebut. Setiap patah yang ditulis oleh penulis itu adalah satu luahan hatinya. Hal ini bertujuan untuk memberi penghargaan kepada jasanya yang mewarnai dunia agama dan seterusnya membantu negara kita dalam menyeimbangkan antara hal dunia dan hal akhirat. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan