16 Januari 2011

PILIHAN ANDA: MULUT ATAU SYILING

selamat sejahtera semua..


Adakah anda semakin pelik??
Apa kaitan mulut dengan syiling??
Adakah ianya seperti ini???



Tajuk saya ini amat berlainan dengan gambar diatas. Jauh sekali.


Keadaannya begini. Petang semalam sewaktu saya sedang membeli tiket Monorail untuk ke Stesen Hang Tuah, saya tidak sedar bahawa baki yang diberi oleh kerani di kaunter itu tidak mencukupi. Selepas mengambil baki, saya keluar dari barisan beratur yang panjang. Tiba-tiba terdengar ketukan syiling yang sangat kuat di kaunter. saya terus menoleh sambil kerani itu meletakkan sahaja baki itu di kaunter tersebut dengan mukanya dipandang ke tempat lain. 

komen: Memang tidak keterlaluan jika saya mengatakan bahawa kerani itu tidak beradab dalam perniagaan. Apatah lagi dengan caranya yang mengetuk syiling itu seolah-olah mulutnya sudah terkunci untuk berkata-kata. 

cadangan: dalam perkara ini, seseorang kerani atau penjual dan sebagainya harus beradab dalam melakukan sesuatu perniagaan. sekurang-kurangnya maniskan mulut dengan senyuman dan ucapan yang sepatutnya contohnya "maaf cik, baki anda" atau "terima kasih, datang lagi". mereka juga perlu diberikan kursus yang sewajarnya dalam melayan pelanggan kerana moto mereka adalah "customer first (pelanggan didahulukan). 


P/S : KURANGKAN GULA DALAM MINUMAN
TAMBAHKAN MANIS DALAM SENYUMAN

Tiada ulasan:

Catat Ulasan