20 Januari 2011

SALAH GARUDA (INDONESIA) ATAU HARIMAU MALAYA (MALAYSIA)



Adakah kali ini kita akan membicarakan tentang Piala Suzuki AFF yang mana melibatkan pasukan GARUDA (INDONESIA) atau HARIMAU MALAYA(MALAYSIA)????


Harimau Malaya
Garuda 

Tiada niat dihati saya untuk membicarakan hal sukan untuk entry kali ini. cukuplah jika saya katakan bahawa saya amat berbangga dengan penampilan Malaysia dalam arena bola sepak. Beralih kepada topik asal hari ini, saya tertarik kepada satu perbualan hangat sekumpulan remaja yang dalam linkungan 15 tahun.

Situasi: Semasa saya dalam perjalanan untuk ke kedai di kawasan Kolej Harun Aminurrashid di UPSI, saya terdengar satu perbualan yang agak melucukan dan juga merosakkan. Memang betul-betul menggelikan hati.

SI A: Kau ambik jer apa yang kau nak. Jangan lebih dari lima ringgit tau

SI B: Ngak maok la..aku ngak punya money..

SI A: Ngak apa-apa sih...aku yang bayarnya. Bukan kamu.

Komen: Kenapa perkara sebegini berlaku?Adakah salah pihak Indonesia?atau salah pihak di Malaysia? Bahasa Melayu seolah-olah satu bahasa sampingan untuk rakyat Malaysia. Bahasa melayu yang digunakan sebagai bahasa perhubungan luas, kini semakin tenggelam dengan arus pemodenan. Bahasa Inggeris dan bahasa Indonesia semakin mengambil tempat hati rakyat Malaysia. Pada pandangan saya, hal ini berpunca daripada sikap penerbit yang lebih suka menayangkan cerita Indonesia. Jika tidak percaya lihat di bawah ini:

ALISA TV3

BENcI BILANG cINTA  ASTRO RIA


SEJUTA cINTA MARSHANDA (TERBARU TV3))

SAFA DAN MARWAH (ASTRO PRIMA)

Diatas itu adalah antara cerita Indonesia yang dikenali ramai dan mendapat tempat dihati penonton. jadi jika difikirkan ini adalah salah siapa?salah penerbit yang menerbitkan?atau salah  yang menerbitkan cerita melayu yang hambar?

cadangan: Pada pandangan saya, pelbagai pihak terutama sekali Kementerian Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan harus memainkan peranan penting tentang masalah ini. Mereka perlu menapis cerita yang bakal ditayangkan. Penerbit melayu yang membuat cerita juga perlu menjadikan drama dari Indonesia sebagai model untuk menghasilkan cerita yang menarik hati. Peliharalah Bahasa Melayu sebelum tenggelam.

Pesan mokyu: Bahasa kita tanggungjawab bersama
Jagalah ia sebelum terkubur





Tiada ulasan:

Catat Ulasan