22 Februari 2011

BAHASA MELAYU DITINDAS LAGI

salam sekali lagi

situasi: Akhbar pada hari ini iaitu 22 Februari 2011, memperlihatkan satu iklan mengenai Satu Program yang bertujuan untuk menari juara sebenar atas nama Penzoil. 



Komen: Sama juga dengan entri sebelum ini, terdapat satu masalah dalam iklan ini iaitu percampuran bahasa. Jika dilihat kepada gambar di atas, kebanyakan penulis atau penerbit lebih suka menarik perhatian pembacanya  dengan menggunakan bahasa Inggeris dan juga bahasa Melayu. Hal ini membuktikan bahawa sikap kerajaan masih lagi mengambil sikap sambil lewa dalam memastikan usaha untuk memartabatkan bahasa Melayu sebagai bahasa utama dalam semua bidang dalam negara ini. 

cadangan: Apa salahnya jika kerajaan mengambil langkah dengan menyenaraihitamkan iklan yang tidak mengikut prosedur. Kalau setakat denda wang ringgit, saya percaya mereka yang kaya akan mampu untuk membayarnya dan tidak hairan  sekiranya hal ini akan berulang kembali. Bukan setakat itu juga, pihak kerajaan juga turut menyenaraihitamkan pihak-pihak yang menerbitkan iklan seperti ini dan seterusnya membuat tapisan dalam setiap iklan yang akan dipaparkan.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan