14 Februari 2011

Siti Khadijah

Salam...bertemu lagi kita dalam diari saya kali ni. Mesti tertanya-tanya apa yang saya akan ulas dalam entri ni untuk kali ni. Sebenarnya kali ini saya terpanggil untuk memberi sedikit pendapat dan komen terhadap apa yang telah berlaku hari.

Lokasi: Foyer Blok 3, Kolej Harun Aminurrashir, UPSI
Masa: 8.30 am

Situasi: Hari ini, saya tergerak hati untuk pergi lambat ke kelas Drama dan Seni Lakon kerana saya ingin mencuba sesuatu yang berlainan. Biasanya untuk kelas pukul sembilan, saya telah bergerak untuk naik bas lebih kurang pukul lapan. Hari ini saya bergerak dalam pukul lapan setengah. Semasa saya sedang asyik menunggu kawan, tiba-tiba saya terpandang satu memo yang ditampal pada papan kenyataan. Memo itu adalah seperti di bawah.....

kalau sekali tengok memang nampak macam biasa. Tapi cuba anda perhatikan pada tanda soal tersebut ada satu pernyataan yang agak menarik bahasanya tetapi sayang disalahgunakan. Tak nampak??ini dia.

penggunaan Bahasa Inggeris dalam memo ni. Mereka mencampuradukkan penggunaan bahasa melayu dan bahasa Inggeris dalam satu memo.

Komen: Penggunaan seperti ini semakin berleluasa di mana-mana sekalipun. Seharusnya kita sebagai warganegara Malaysia harus menjadikan orang china sebgai satu medium idola untuk kita yang mana mereka menggunakan slogan, Bahasa cina milik orang cina. kita juga seharusnya boleh menggunakan pendekatan seperti ini. Melalui memo ini, jelas menunjukkan bahawa penyalahgunaan bahasa dalam sesuatu memo semakin meningkat ekoran dari era globalisasi negara yang semakin membangun. 

cadangan: Seharusnya semasa memo ini sampai ke pejabat untuk proses kelulusan bagi ditampal pada papan kenyataan, pihak pejabat itu harus menelitis sedalam-dalanmnya dan jika memo itu betul-betul mengikut spesifikasi yang telah ditetapkan, barulah diluluskan. Penggunaan bahasa Melayu dilihat semakin kurang mendapat perhatian ramai. oleh itu kerajaan haruslah mempergiatkan lagi usaha untuk mendidik anak-anak pelahjar supaya menghargai bahasa sendiri .

pesan mokyu: hargailah jasa mereka yang memperjuangkan tanah air dahulu. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan