04 Mac 2011

GRAND UNION

Salam. Bertemu kita kembali dalam diari saya yang seterusnya.

Lokasi: Grand Union, Tanjung Malim, Perak
Masa: 04.00 PM

Situasi: Pada petang sabtu, saya dan rakan sebilik telah pergi ke Pekan Tanjung Malim untuk membeli barangan dapur dan sebagainya. Kami juga telah singgah di satu kedai yang dikenali dengan nama Grand Union dan kedai itu agak terkenal dengan barangan yang murah. Setelah semua siap dibeli, kami bergerak ke kaunter yang dijaga oleh seorang wanita berbangsa India yang sudah separuh umur. Seperti biasa, kami meletakkan semua barang-barang yang hendak dibayar di atas kaunter yang disediakan. Wanita India itu seolah-olah mengamuk semasa mengira kerana selepas barang yang direkodkan dalam sistemnya, dia akan mencampakkan barangnya di dalam bakul di tepinya sebelum pembantunya mengambil balik barang itu dan dimasukkan dalam plastik dan seterusnya diserahkan kembali kepada kami. Selepas membayar duit kepada wanita india tadi, baki duit itu dihempaskan dengan kuat atas kaunter. Apatah lagi dengan mukanya yang masam dan tidak mesra

Komen: Sikap wanita itu nampak jelas bukan jenis manusia yang peramah dan juga mudah bosan dengan pelanggan. Jika diteliti, sikap ini seharusnya tidak wujud dalam diri seseorang penjual kerana mereka walau seteruk mana pun seseorang pelanggan itu, dia mesti diutamakan kerana tanpa pelanggan, siapalah mereka sebagai penjual. Bahasa badan yang ditunjukkan oleh wanita itu juga menggambarkan akan sikapnya yang tidak suka akan pelanggan, apatah lagi dengan riak wajahnya yang masam itu. Hal ini akan memberi perspektif yang negatof dari pihak pengguna kepada wanita tersebut.

cadangan: Pada pandangan saya sebagai seorang penjual, pelanggan harus diutamakan. Tidak kira sama ada pelanggan itu bangsa india, Melayu dan sebagainya kerana mereka tetap pelanggan dan menjadi faktor utama perniagaan kita. Bukan itu sahaja, mimik muka yang manis dan mesra perlu dipraktikkan dalam urusan berurus niaga sehari-hari kerana ia akan memberi pandangan positif dari pihak pengguna kepada penjual. Melalui hal ini, individu tesebut perlu bertanggungjawab dan harus menyedari bahawa pelanggan sentiasa betul. Bukan itu sahaja, pihak atasan dalam syarikat tersebut juga perlu peka dengan keadaan ini, dan seterusnya mengambil jalan terbaik seperti mengadakan kursus dan sebagainya untuk kemajuan masa hadapan. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan