05 Mac 2011

KENALI SAYA

assalamualaikum..

Lokasi: UPSI, Tanjung Malim, Perak

Situasi: Hari ini bersamaan 5/2/2011, satu program Diskusi Ilmiah yang bertajuk "Kelangsungan Tatabahasa Dewan dulu dan kini" telah diadakan. Program ini telah diadakan bertujuan memberi pendedahan kepada bakal-bakal guru dalam bidang bahasa Melayu. Semasa pendaftaran peserta sedang berjalan, kami ternampak kelibat salah seorang hamba Allah. Pada mulanya saya menyangkakan bahawa hamba Allah yang dimaksudkan itu adalah seorang pelajar Master. Ekoran daripada sikapnya yang tidak mendaftar, rakan saya telah pergi menemuinya dan ini adalah perbualan yang sempat didengar oleh saya.

Pelajar: assalamualaikum encik..encik ni pelajar master ke?

Hamba Allah: tak..tinggi sikit..

Pelajar....Um...tinggi sikit? Pensyarah ke?

Hamba Allah: Ya..saya pensyarah bahasa Arab.

Komen: Mungkin jika difikirkan kembali, pelajar itu dianggap tidak sopan dan tidak mengambil tahu tentang hal dalam Universiti tersebut sehinggakan pensyarah sendiri pun tidak dikenali. Mungkin pelajar ini juga tidak harus dipersalahkan kerana mungkin pensyarah itu tidak mengajar mereka dan sebaliknya. Namun, jika dilihat disini pelajar itu perlu peka dengan keadaan sekeliling. Bukan pelajar itu sahaja, saya juga turut sama dalam masalah kali kerana pertama kali saya melihat Hamba Allah ini, saya juga tidak mengenalinya.

cadangan: Jika dilihat kepada permasalahan ini, sikap peka perlu ada dalam diri seseorang khususnya seorang pelajar. Hal ini untuk mengelakkan diri kita dianggap seperti katak di bawah tempurung. Bukan itu sahaja, seseorang pelajar juga perlu belajar mengenai gelaran yang sesuai untuk berkomunikasi dengan mereka yang mempunyai gelaran tersebut seperti Yang Berbahagia Profesor dan sebagainya. Melalui hal ini juga, 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan